Welcome !!!

Enjoy this blog, happy reading...
Salam kenal...\(^_^)/

Senin, 27 Februari 2012

Diary Pertama, Hujan, dan Ayah

Makassar lagi hujan sekarang. Dan tadi sempet bongkar-bongkar barang yang dibawa dari Ende. Eh, malah nemuin diary lama yang terbawa sampe sini. Buka lembaran pertama, tiba-tiba ingat kisah dibalik diary itu.

Waktu itu umur gue sekitar 10 tahunan lah. Lagi jalan-jalan sama Ayah buat nyari perlengkapan sekolah. Pas pulangnya, Ayah tiba-tiba ngasih kantongan putih yang isinya diary gambar Teddy Bear warna cokelat (waktu itu gue lagi suka banget sama warna cokelat dan Teddy Bear). Masih inget banget, hari itu gue bilang ke Ayah, “Makasih ya Yah, bukunya bagus. Tapi kayaknya kekecilan kalo dipake buat buku catatan”.
Hha.hha waktu itu gue katro banget. Bener2 gak tau kalo itu namanya diary. Trus Ayah sambil senyum bilang, “Hha.hha itu namanya diary. Bisa dipake buat catatan. Tapi catatan tentang keseharian kamu”.
Trus gue nanya lagi “Kenapa harus dicatat??”.
Gue inget banget sama jawaban Ayah waktu itu “Soalnya, apa yang terjadi hari ini belum tentu terjadi lagi nanti. Dan kamu juga belum tentu ingat setiap rincian kejadian itu. Kalo kamu catat, setidaknya kamu masih bisa baca lagi versi lengkapnya suatu hari nanti”.
Jadilah kata-kata itu jadi tulisan pertama gue di lembaran pertama diary pertama gue.. Semacam welcoming page lah di diary pertama gue itu. Dan sejak diary pertama itu, gue mulai belajar nulis, walopun cuma sekedar curhatan labil anak kecil. Dan sampe hari ini kebiasaan yang dimulai karena hadiah dari Ayah itu, masih terus berlanjut, walopun udah bukan di diary lagi medianya. Tapi di blog. Hhe.hhe.

Sekarang gue baru nyadar, kalo kata-kata itu emang bener banget. Saat ini Ayah udah gak ada lagi di dimensi ini dan udah gak bisa lagi bilang kata-kata itu, Tapi setidaknya, dengan gue nulis, gue masih bisa baca kata-kata itu, dan inget sosok Ayah hari itu. Hujan hari ini dan hujan hari itu pun kayak sama aja. Bedanya, Ayah udah gak di sini.

Huaaaa„ nulis ini bikin gue kangen sama Ayah. Really-really miss u, Dad.. Emang sih udah gak bisa berharap Ayah ada di sini hari ini. Tapi, masih berharap Ayah tenang di dimensi yang lain itu. Salam sayang. :’)

NB: Ayah, sekarang aku udah gak nagis lagi kalo inget Ayah. Sekarang udah pake senyum tiap orang nyinggung masalah Ayah.. Hhe.hhe ^_^

2 komentar: